SEJARAH MANDOMAI


Pada zaman dahulu, sekitar abad ke-15 Mandomai dan pada umumnya Kalimantan Tengah masih tergolong tempat yang masih murni yaitu masih berupa hutan belantara dan belum tersentuh oleh para pendatang. Penduduk aslinya ialah Suku Dayak Ngaju yaitu suku Dayak yang mendiami sepanjang bantaran sungai Kapuas dan kepercayaan yang di anut pun masih kepercayaan  Kaharingan yang artinya "Kehidupan". Suku Dayak Ngaju pada zaman dahulu merupakan salah satu suku terkuat yang melakukan budaya "Kayau" atau budaya berburu kepala, disamping Dayak Iban di Kalbar, Dayak Ot, Dayak Kenyah dan Dayak lainnya.

Rumah tempat tinggal suku Dayak Ngaju pada zaman dahulu ialah Rumah Betang atau dalam bahasa Dayak Ngaju Kapuas disebut "Huma hai". Rekonstruksi rumah ini seperti rumah panggung pada umumnya yang mempunyai tiang rumah yang tinggi kira-kira berukuran 10 meter dan panjang rumah sekitar 100 meter. Maksud orang Dayak pada zaman dahulu mendirikan rumah tinggi ialah untuk menghindari dari bahaya seperti binatang buas, banjir dan budaya kayau. Rumah Betang biasanya di huni 20 bahkan sampai 100 kepala keluarga, tergantung dari ukuran rumah Betang tersebut.

Pada zaman dahulu sebelum kedatangan para pendatang, Mandomai dahulu bernama Desa Tacang Tangguhan, sebuah desa kecil yang pada kala itu hanya terdapat beberapa rumah Betang. Masyarakatnya pun kala itu masih tergolong premitif, menggunakan baju dari anyaman rotan, kulit kayu maupun kulit hewan. Kegiatan masyarakatnya masih tergolong sederhana seperti berburu, nelayan sungai dan bertani. Budaya kayau (berburu kepala) pada saat itu pun masih dipegang teguh selain upacara tiwah (upacara kematian suku Dayak Ngaju), tatto, tari - tarian dan banyak lagi lainnya. Pada umumya orang Dayak Ngaju zaman dulu mempunyai ciri fisik berkulit putih, bermata sipit, tubuh tegap, menggunakan celana "ewah" yaitu balutan/selembar kain yang di julurkan di depan yang berfungsi untuk menutupi daerah genital, menggunakan kalung dari taring binatang buas, hiasan kepala berupa ikat kepala maupaun dari anyaman rotan yang dihiasi dengan bulu burung, senjata tradisionalnya berupa mandau, tombak, sumpit dan perisai (telabang).

Seiring dengan perkembangan zaman dan mulai memudarnya budaya kayau sekitar abad ke-18 setelah Rapat Perjanjian Tumbang Anoi, para pendatang mulai banyak berdatangan dan bermukim bersama masyarakat pribumi Kalimantan Tengah. Umumnya para pendatang dari Suku Banjar, Suku Jawa dan orang-orang Kolonial Belanda yang umumnya sebagai penguasa pada kala itu. Menilik sejarah Kampung Mandomai, Mandomai sejak zaman Kolonial Belanda sudah terkenal akan keramaian pelabuhannya, dan aktifitas penduduknya, sehingga pada saat itu pihak Zending menjadikan Mandomai sebagai pusat penyebaran agama Kristen Protestan diseluruh Kalimantan Tengah. Selain itu Mandomai juga merupakan tempat awal mula penyebaran agama Islam kepada orang Dayak Ngaju didaerah bantaran sungai Kapuas, dimana agama Islam disebarkan oleh para ulama asal Banjarmasin dan ulama Muhammadiyah asal Yogyakarta. Jadi artinya Kampung Mandomai sejak dulu sebagai pusat penyebaran 2 agama di Kalimantan Tengah.
Dengan kedatangan para pendatang secara tidak langsung membawa perubahan pola hidup masyarakat suku Dayak Ngaju mulai dari kepercayaan sampai sosial budaya. Efek nyata budaya luar yang diterima oleh suku Dayak Ngaju adalah masuk dan berkembangnya agama Islam di Mandomai pada abad ke-18 dengan berdirinya Mesjid Jami Al-Ikhlas yang merupakan mesjid tertua di bantaran sungai Kapuas dan Mesjid Muhammadiyah di Mandomai Hulu. Kemudian didaerah Mandomai Hilir berdiri Gereja Immanuel yang dijadikan Zending sebagai pusat penyebaran agama Kristen Protestan kepada orang Dayak Ngaju dan termasuk salah satu gereja tertua di Kalimantan Tengah. Seiring dengan membaurnya penduduk lokal dengan para pendatang, suku Dayak pun sudah kehilangan budaya Betangnya dimana para generasi Dayak sudah mempunya rumah sendiri - sendiri untuk setiap kepala keluarga. 
Di zaman sekarang, Para generasi keturunan asal Kampung Mandomai banyak melahirkan orang-orang yang sangat berpengaruh di Provinsi Kalimantan tengah, termasuk para pejabat-pejabat provinsi Kalimantan Tengah dikota Palangkaraya banyak keturunan asal Mandomai.

Tokoh legenda yang paling terkenal di Mandomai ialah "Raden Inyui Amoi Gilang" dimana ia dipercaya sebagai pendiri kampung Mandomai. Ia adalah seorang lelaki Dayak Ngaju yang gagah perkasa, mempunyai kesaktian yang tinggi, ramah, sopan, berani yang karakternya menggambarkan ciri khas orang Dayak sang penakluk rimba. Tempat makam Raden Inyui terletak di Mandomai Hulu berupa Sandung (makam kepercayaan Kaharingan) dan kini namanya di jadikan nama sebuah jalan di Mandomai yang di kenal dengan jalan R.I.A Gilang. Kemudian di Mandomai hulu masih terdapat sisa Rumah Betang yang masih berpenghuni yang sekarang dijadikan salah satu cagar Budaya Dayak Kab.Kapuas yang masih tersisa. Terdapat juga Sandung Tahutun Pantar yg mana disandung tersebut bertuliskan tahun 1735 yang dapat dijadikan tolak ukur bahwa Kampung Mandomai termasuk kampung tua. Di Mandomai Hulu juga terdapat anak sungai Kapuas yang dianggap keramat oleh warga setempat yaitu Sungai Garantung, tetapi dengan seiring perkembangan zaman sungai tersebut sudah dianggap hal biasa bagi masyarakat setempat dan tidak begitu dianggap keramat lagi.

Mandomai bukanlah nama asli kampungnya, banyak versi mengenai nama Mandomai, ada yang mengatakan diberikan oleh orang - orang Banjar sebagai warga pendatang dimana Mandomai di ambil dari kata bahasa Dayak Ngaju " Mandui Mai " yang artinya " Ibu mandi " akibat orang - orang Banjar sering mendengar percakapan tersebut dari lisan orang Dayak, atas dasar itulah mereka memberi nama kampung Mandomai. Ada versi lain juga yang menyebutkan Mandomai diambil dari kata "Man = Aman" dan "Domai = Damai" apabila digabung Mandomai berarti Desa yang Aman Damai. Tapi banyak yang tidak mengetahui bahwa nama asli Mandomai  ialah Tacang Tangguhan.

Kini Mandomai  menjadi ibukota kecamatan Kapuas Barat, Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah, berbatasan langsung dengan Kabupaten Pulang Pisau. Mandomai membawahi beberapa Desa yaitu Desa Saka Mangkahai, Anjir Kalampan, Tumbang Umap, Pantai, Penda Katapi, Saka Tamiang dan masih banyak lagi yang lain. Sampai sekarang Mandomai masih dijadikan sebagai pusat pendidikan bagi warga sekitar Kecamatan Kapuas Barat dan sepanjang arah bantaran sungai Kapuas. Tapi meski hanya sebuah kecamatan, Mandomai juga memiliki berbagai fasilitas seperti layanan kesehatan, jaringan internet, jaringan seluler, listrik dan lain sebagainya yang sudah tersedia sejak lama, dan akses jalan dari ibukota Kabupaten menuju Mandomai pun sangat mudah. Mayoritas kepercayaan yang dianut oleh penduduk Kecamatan Kapuas Barat atau Mandomai pada khususnya adalah agama Islam, diikuti Kristen Protestan, Katolik, dan Kaharingan (Kepercayaan nenek moyang suku Dayak). Suku mayoritas di Mandomai adalah Dayak Ngaju ( Kapuas-Kahayan), Dayak Bakumpai, Dayak Ma'anyan, Banjar, Suku Jawa dan lain-lain.

 Foto Dayak Ngaju tahun 1800an

 Foto Jembatan Muara Anjir Mandomai sekarang


 Foto Sandung Tahutun Pantar 1735 diMandomai Hulu sekarang


 Kelurahan Mandomai sekarang dari tepi sungai Kapuas


 Warga Mandomai tahun 1890


 Foto Mesjid Jami Al Ikhlas tahun 1903


 Foto Mandomai Tempo dulu


 Mandomai Tempo dulu


Lewu Lanting "Kuburan Kepercayaan Kaharingan" kearah Hilir dari Mandomai Hilir

Posting Lebih Baru Posting Lama

29 Responses to “SEJARAH MANDOMAI”

  1. SElamat malam, terimaksih telah memuat cerita sejarah Mandomai.....aku mempunya i wawasan baru yg telah hilang.....atau jarang diketahui oleh generasi sekarang....sebenarnya pemerintah Pulang Pisau , membuat lokasi sandung itu bersih terawat , menarik , banyak taman dikelula oleh kelurahan disitu dan permanen, karena merekah yg menjadi pendiri kampung tersebt....semoga diperhatikan oleh Bupati yg baru...terimaksih...salam kenal. ibu Nahason Taway..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin,,, are tarima kasih awi jadi comment Bu. Tabe :)

      Hapus
  2. Ijin share foto jembatannya ya....terimaksih...:)

    BalasHapus
  3. Kepada para sahabat, bagi yang ingin copy paste silahkan izin terlebih dahulu kepada penulis... belajarlah menghargai karya orang lain :)
    Tabe :)

    BalasHapus
  4. mas mau tanya, alumni SMAN 1 Mandomai banyak melanjutkan kuliah ke universitas mana???

    BalasHapus
  5. Neh faisal iswandi anak h.supardi yg tnggl dkt msjid al ikhlas smping rmh h.dimba tu kah?

    BalasHapus
  6. Ijin share,alumni STM Mandomai angkatan 2001

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ijin alumni smk mandomai angkatan 2018

      Hapus
  7. Ijin share, aq bangga bara kurik sampai hai kutuh belum tu lewu mandomai biarpun aq bagawi tu lewun uluh tp lewu kabuat lebih berkesan.. aq buyut Matias Usin Guru Injil Mandomai anak bara Tihang D Usin dan Rusithae alm... tabe akan pahari samandiai...

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Tarima kasih pahari, hanjak angatah mambasa tulisan jetuh.

    BalasHapus
  10. Terima kasih sempat membaca ini ..sebagai khasanah kekayaan bangsa , salam

    BalasHapus
  11. itu kampung kelahiran saya...
    rindu akan kehidupan bermasyarakat disana,, yang ramah dan ringan tangan..

    BalasHapus
  12. Woww...sayang foto huma hai ntu ngaju tdk d upload...itu tmpt keluarga q smp skrg...salam tabe...Agie Naftali Ikat...

    BalasHapus
  13. Woww...sayang foto huma hai ntu ngaju tdk d upload...itu tmpt keluarga q smp skrg...salam tabe...Agie Naftali Ikat...

    BalasHapus
  14. Ijin share bro...ayah dan ibu asli dr mandomai semua...

    BalasHapus
  15. Ijin share bro...ayah dan ibu asli dr mandomai semua...

    BalasHapus
  16. Rmh sblh kanan yg ada pohon kelapa nya... dekat jembatan mandomai itu rmh alm. Bue kami Darpin.A.Tanja senang sekali melihat nya ☺

    BalasHapus
  17. Terima kasih banyak atas karya tulis nya tentang sejarah asal nama Mandomai, saya selaku pendduduk asli Mandomai menjadi terharu akan sejarahnya

    BalasHapus
  18. Terima kasih atas tulisan tentang sejarah Mandomai ini. Mandomai tanah kelahiran kakek saya Ginther Mangko

    BalasHapus
  19. Izin shere...Mandomai tempat kelahiran bue..bapa dan amang2 sy... tp mereka semua meninggal d Banjarmasin...salam tabe...

    BalasHapus
  20. Izin shere...Mandomai tempat kelahiran bue..bapa dan amang2 sy... tp mereka semua meninggal d Banjarmasin...salam tabe...

    BalasHapus
  21. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  22. Wah tempat bue ku lahir ne...suwardy (ede) bin h.arsyad

    BalasHapus

  23. ASSALAMU ALAIKUM.WR.WB.. SAYA TERMASUK ORANG YANG GEMAR BERMAIN TOGEL,SETELAH SEKIAN LAMANYA SAYA BERMAIN TOGEL AKHIRNYA SAYA MENEMUKAN NOMOR SEORANG PERAMAL TOGEL YANG TERKENAL KEAHLIANNYA DI SELURUH DUNIA,NAMANYA
    KIYAI_PATI DAN SAYA BENAR BENAR TIDAK PERCAYA DAN HAMPIR PINSANG KARNA KEMARIN ANGKA GHOIB YANG DIBERIKAN OLEH KIYAI 4D DI PUTARAN SGP YAITU 9050 TERNYATA BETUL-BETUL TEMBUS. SUDAH 2.KALI PUTARAN SAYA MENAN BERKAT BANTUAN KIYAI
    PADAHAL,AWALNYA SAYA CUMA COBA COBA MENELPON DAN SAYA MEMBERITAHUKAN SEMUA KELUHAN SAYA KEPADA KIYAI_PATI DISITULAH ALHAMDULILLAH KIYAI_PATI TELAH MEMBERIKAN SAYA SOLUSI YANG SANGAT TEPAT DAN DIA MEMBERIKAN ANGKA YANG BEGITU TEPAT..,MULANYA SAYA RAGU TAPI DENGAN PENUH SEMANGAT ANGKA YANG DIBERIKAN KIYAI ITU SAYA PASANG DAN SYUKUR ALHAMDULILLAH BERHASIL SAYA JACKPOT DAPAT 500.JUTA,DAN BETAPA BAHAGIANYA SAYA BERSUJUD-SUJUD SAMBIL BERKATA ALLAHU AKBAR…..ALLAHU AKBAR….ALLAHU AKBAR….SEKALI LAGI MAKASIH BANYAK YAA KIYAI,SAYA TIDAK AKAN LUPA BANTUAN DAN BUDI BAIK KIYAI, BAGI ANDA SAUDARAH-SAUDARAH YANG INGIN MERUBAH NASIB SEPERTI SAYA TERUTAMA YANG PUNYA HUTANG SUDAH LAMA BELUM TERLUNASI SILAHKAN HUBUNGI KIYAI_PATI DI NOMOR HP: 0852_1741_5657





    KLIK DISINI PESUGIHAN TANPA TUMBAL

    BalasHapus
  24. Wah nang manulis ini satu RT 8 kita iswan ae...trims dan salam sukses selalu gasan kita sebarataan.
    Dan ijin share

    BalasHapus
  25. Terima kasih tulisannya tentang Mandomai, lewu eka datu dan bue ikei Lewis Djatta

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

Mengenai Saya

Foto saya
Nama saya Faisal Iswandi S Muis. Saya berasal dari Mandomai, Kab. Kapuas dan sekarang tinggal di Kota Palangkaraya Kalimantan Tengah. Sewaktu SMA masih di Mandomai, alumni SMA Negeri 1 Kapuas Barat. Sekarang saya kuliah di Fakultas kedokteran/ jurusan dokter umum Universitas Diponegoro, Semarang.

Pengikut